Thursday, December 8, 2016

PENAWAR RABUN & SILAU




Kebaikan
✔ Hilangkan rabun jauh & dekat.
✔ Hilangkan rabun malam.
✔ Hilangkan rabun silau.
✔ Hilangkan lebam bawah mata.
✔ Hilangkan masalah mata letih.
✔ Hilangkan Masalah mata berair.
✔ Hilangkan masalah gatal mata (resdung).
✔ Hilangkan masalah katarak mata.
✔ Hilangkan masalah mata kering.
✔ Hilangkan masalah mata merah

Warga Temerloh boleh dapatkan di Medicrapid, Bazar Kuala Semantan, Jalan Semantan 1. Sebelah stesen teksi Lurah Semantan atau sebelah bangunan FGV.

Atau lawat laman sesawang kami di

Hello/SMS/WhatsApp
0192704056 / 0199542246
0192704056 / 0199542246
0192704056 / 0199542246






Sunday, May 15, 2016

Malulah abang2 sado..




Kalau lelaki berusia 76 tahun pun boleh kembali power, malulah abang2 sado yang baru berusia 40han, banyak alasan bila isteri ajak tidur awal...

Masalah di kamar tidur seharusnya tidak malu bertanya. Jangan sekali-kali dipendamkan kerana apabila sampai waktunya pasti akan meletup juga. Oleh itu, cari penyelesaiannya secara berjumpa pakar sakit tuan, dapatkan produk-produk tertentu yang boleh mengembalikan kelelakian anda.

Di Medicrapid, pada kebiasaannya kami akan syorkan produk Herbal Rimba. Produk ini sudah terbukti berkesan dan ramai yang mengambilnya pasti angkat ibu jari. Walaupun begitu, ia bergantung tahap kencing manis atau darah tinggi anda.

Itu sebabnya cara pengambilan produk ini berbeza antara seseorang yang bebas kencing manis atau darah tinggi hanya memerlukan sebiji atau satu kapsul selang tiga hari, yakni setiap tiga hari sekali. Berbanding penghidap sama ada kencing manis, darah tinggi atau kedua-duanya, perlu mengambil satu kapsul sehari.

Seandainya anda penghidap sudah melebihi tujuh tahun, perlu ambil dua kapsul yakni satu pagi dan satu malam. Jika dua kapsul sehari, bermakna untuk satu kotak hanya 12 kapsul, sudah tentu untuk lima hari sahaja. Tetapi perlu ingat, jika lebih tujuh anda menderita, adalah mustahil dengan sekotak, yakni 12 kapsul sahaja boleh sembuh.

Yang menjadi masalahnya, orang kita agak berkira untuk membeli ubat. Seperkara lagi hendak cepat sembuh walaupun sakit sudah bertahun-tahun. Sepatutnya perlu banyak bersabar dan mengambil sekurang-kurangnya tiga (kotak atau botol) setiap produk, barulah dapat tahu keberkesanannya.

Allah telah menjanjikan, setiap penyakit ada penawarnya. Sebagai hamba-Nya apa yang perlu kita lakukan adalah mencari sehingga bertemu penawar penyakit yang kita hidapi. Jangan mudah mengalah dan jangan juga terus menjatuh hukum bahawa ubat yang kita ambil tidak bagus, sekiranya tidak pulih.

Kita harus merenung diri sendiri kenapa tidak pulih? Antara jawapannya, mungkin Allah hendak menduga kesabaran kita. Oleh itu, jangan bimbang, tugas kita sebagai manusia mencari penawar penyakit hingga berjumpa.

Apapun Herbal Rimba bukan khusus bagi mereka yang sudah berumahtangga sahaja. Sebaliknya, golongan belum berumahtangga juga tidak terkecuali sekiranya ingin menjaga kesihatan. Oleh itu sama ada anda lelaki atau wanita boleh amalkan produk ini. Apatah lagi golongan yang bekerja keras seperti disektor perladangan, pembinaan atau industri.


www.medicrapid.com/herbalrimba.html


Info produk boleh lawat laman sesawang
www.medicrapid.com
www.medicrapid.com
www.medicrapid.com

atau SMS/WhatsApp
0192704056

Sunday, January 24, 2016

Kedai Gunting Rambut



Bertandang di kedai gunting rambut
Ada cermin ada perabut
Ada gunting ada sikat
Ada pisau ada minyak likat
Pusing kepala tepuk belakang
Rasa selesa hilang sakit pinggang

Remaja datang trim rambut
Pakcik datang cukur janggut
Abang datang cukur misai
Pak Ngah datang baru nak terai

Ada minta cukur kepala
biar bulat macam bola
ada juga orang tidak suka
berkilat macam kaca
bila kena cahaya
tapi tidak mengapa
ada yang berkata
manco la…
bila botak kepala!

Ada datang cukur misai
alasan bibir gatal
simpan janggut lagi sesuai
biar panjang ada style
ada juga sumpah seranah
tidak mahu ikut sunnah.

Ada misai tebal gila
umpama ekor serigala
kononnya pemikat dara dan mak janda
sekali pandang terkunci suara
rasa tidak sabar hendak bermanja.

Remaja lain pula style mereka
rambut ada batas tengah kepala
ada juga corak entah apa-apa
hendak kata gila tidak gila
begitulah yang nampak ada
artis barat juga kiblat remaja.


A. N. HAMIOSMA
MedicRapid Temerloh, Pahang.
25/1/2016

Thursday, January 21, 2016

Buat almarhum Arbakyah Enas





Teringat pesan ibu
Hidup biarlah ceria selalu
walaupun wang tidak penuh saku
asalkan ingat Tuhan yang satu
agar hidup berkat tiap waktu
tercampak di manapun tidak celaru
umpama air mengalir dari hulu
menempuh selut, lumut dan batu
ke laut juga akhirnya dituju.”

Kini ibu tiada lagi
pergi tidak akan kembali
jauh di sana menghadap Illahi
alam akhirat kekal abadi,
tiada lagi galang ganti
tiada lagi dapat hubungi’
melalui WhatsApp, Twitter ataupun FB
walau guna telefon canggih kawasan khidmat 4G
masih gagal berhubung secara peribadi
kecuali doa petang malam dan pagi
atas sejadah lima kali sehari
mohon tempatkan paling istimewa di sisi Illahi.

Tanggal 23 Januari
hari Jumaat sekitar jam 7:20 pagi
setelah lebih seminggu tidak jamah rezeki
ibu makin lemah hingga tidak daya angkat kaki
mahu tidak mahu rela ketentuan Illahi
kerana DIA lebih mengetahui
walau anak cucu masih menyayangi
tidak sanggup berpisah walau sehari
bimbang rumah pusaka hilang seri
yang pasti sepi setelah tiada penghuni.

Tahun 2015 sudah berlalu
rasa bagaikan baru seminggu
masih terbayang setiap detik dan waktu
gurau senda ibu bersama anak cucu serta menantu
hilai ketawa bila dengar cerita lucu,
kekadang marah juga orang tua itu
bila nasihatnya umpama bercakap depan kayu
terutama cucu tidak tahu menahu
berapa banyak garam dimakannya lebih dahulu.

Teringat ibu terlantar di hospital
tidur baring tiada lagi jadual
baru terlelap jururawat ketuk bantal,
beri isyarat hendak ambil sample darah
bimbang penyakit makin parah
jika tidak diuji anak cucu kian resah
sering bertanya bila boleh balik rumah.

Mengikut doktor pakar
“barah usus memang bahaya
jika tidak dirawat segera
boleh mengancam nyawa
pembedahan perlu dibuat segera
perlu dipotong sejengkal dua
walaupun sakit pasti terasa
hanya itu ikhtiar yang ada.”

Dari hospital Sultan Abdul Halim Shah
Sungai Petani di negeri Kedah
melalui lebuhraya terpaksa redah
empat negeri pandu tanpa singgah
agar segera sampai ibu tidak resah
dapatlah berehat hilangkan lelah
tidak macam kenderaan banyak masalah
sepanjang perjalanan mulut zikirullah
sehingga sampai di bumi Tok Gajah.

Taman Pulai Idaman daerah Temerloh
kini tempat ibu berteduh
bukan selamanya tetapi bertempoh
akan pulang sekiranya sembuh
lama atau sekejap yang penting patuh
setiap malam ingat rumah yang jauh.

Tiap hari ibu perlu rawatan susulan
bawa ke klinik cuci kesan bedahan
agar cepat hilang kesan torehan
untuk elak jangkitan kuman
tidak boleh lakukan sendiri tanpa pengalaman
pesan doktor jadi pedoman.

Dalam berjaga minum dan makan
ibu beritahu rasa sakit dalaman
tidak dapat tidur hingga semalaman
sudahnya bawa ibu ke HOsHAS rawatan
kena tahan wad hampir sebulan.

Setelah ibu keluar hospital
hanya ingat rumah yang lama ditinggal
menghitung hari bertanya tanggal
bagai tidak lagi ada perasaan sabar
padahal tubuh masih terketar-ketar
bukan 100% pulih sebenar
guna tongkat pun masih bergegar
kadang-kadang berjalan pun dinding dilanggar
hanya satu perkataan ibu hendak dengar
mahu jawapan bila hendak hantar?

Akhirnya terpaksa akur
hari hantar pulang segera diatur
tidak mahu kepercayaan ibu makin kendur
janji dulu sementara, bukan hingga hujung umur
ibu bagai tidak lagi selesa tidur
hanya ingat rumah petang, subuh dan zohor
perkataan sama dari mulut terhambur.

Seminggu sebelum puasa, dihantar pulang
ibu gembira bukan kepalang
kata ibu “biarlah puasa hanya seorang
daripada berada di tempat orang”,
rumah diingat malam dan siang
jiran tetangga kakak, adik dan abang
mereka juga tertanya-tanya bila ‘mak yah’ pulang
pun ada yang dah lama terbayang-bayang
jalan bersama ke kedai beli barang
sebagaimana biasa pagi atau petang.

Berbulan juga setelah ibu balik kampung
sering ber WhatsApp sebagai penghubung
perkembangan ibu sakit yang ditanggung
maklumlah kami di Temerloh ibu di Taman Sri Tanjung
bukan jarak hanya sepelaung
macam bendang setengah relong.

Berita duka sampai juga
ibu yang sakit sering bertanya
mengharap pulang walau seketika,
telefon berdering tiap ketika
soalan ditanya perkara sama
“bila nak balik mak nak jumpa!”

Sebagai insan tiada kudrat kuasa
perancanaan Allah tanpa diduga
hujung tahun banjir besar melanda
tidak dapat pulang segera
tiada jalan untuk pandu kereta
jalan tenggelam ada yang apus kepala
selagi air tidak surut tidak boleh buat apa
kecuali sanggup sewa helikopter
bolehlah terbang pulang segera.

Jangkaan keluarga tepat sekali
sanak saudara juga tidak terkecuali
lihat fizikal ibu makin lemah setiap hari
hanya doa kini mampu mengiringi
buat pemergian ibu tidak akan kembali
hari jumaat sehening pagi…

al-fatihah


A. N. HAMIOSMA
Temerloh
Pagi 22/1/2016


Wednesday, December 2, 2015

ULAR MINYAK TERBELIT DI LEHER

BAB 5

PALING seronok tinggal di kampung ketika padi menghijau laksana hamparan permaidani. Saujana mata memandang hingga ke hujung kampung Dulang. Hembusan bayu sepoi-sepoi bahasa sungguh mengasyikkan sambil berehat di bangku kayu bawah pohon kuini di pinggir sawah.

Begitulah keadaannya setiapkali cuti penggal persekolahan. Kalau tidak bermain dengan rakan-rakan sekampung, saya lebih suka duduk dibangku hasil tangan ayah bersendirian. Bangku yang boleh duduk tiga orang itu tidak cantik mana pun. Ayah buat daripada kayu sayung, yang diambil dari sebuah kilang papan di Guar Chempedak.

Bukan saya seorang sahaja suka duduk dibangku itu. Malah jiran tetangga pun suka berehat terutama selepas makan tengah hari atau lewat petang. Suasana redup dan berangin menyebabkan mereka suka berborak sambil menghisap rokok pucuk. Tidak sedar habis tembakau jawa satu celepa.

Yang jadi mangsa arwah mak kerana terpaksa ikut arahan ayah buat air teh o, kemudian hantar pula ke tempat mereka berborak. Ajak berborak di rumah tidak mahu, atas alasan panas. Padahal suasana lebih kurang sama sahaja kerana angin bertiup memasuki tingkap yang terbuka luas. Atap rumah pula menggunakan daun rumbia. Lainlah jika dipasang zink, sudah tentu rasa membahang bila cuaca panas terik.

Kadang-kadang tidak siapa sedari ada orang berbaring di bangku itu. Dari tingkap rumah nampak kaki berjuntai. Bila datang dekat, rupa-rupanya Samad. Dia antara jiran yang gemar berehat di situ walaupun bersendirian. Antara saya dengan dia pangkat bapa saudara, malah kalangan anak-anak jiran juga memanggilnya Pak Su Samad.

Saya juga pernah baring dan terlelap di bangku itu. Maklumlah lepas makan tengah hari dan solat, berehat sekejap di situ. Melihat dedaun padi ditiup angin, akhirnya mata semakin kuyu. Kemudian berbaring, sambil melihat pula daun-daun kuini bergoyang di tiup angin sehingga tidak sedar waktu mana terlelap.

Tiba-tiba ada sesuatu jatuh atas dada saya. Saya menyangka ranting mati gugur ditiup angin. Dalam pada itu tangan kanan saya meraba-raba dada. Kecil sahaja ranting itu lebih kurang anak jari orang dewasa.

Bagaimanapun saya bingkas bangun dan melompat hampir tersungkur ke tanah, apabila merasakan apa yang saya pegang bukannya ranting, sebalik seekor ular daun. Ular itu tidak bahaya seperti ular tedung senduk atau tedung selar jika kena patuk dan lambat bawa ke hospital besar kemungkinan boleh bawa maut.

Ular daun berwarna hijau.  Sama seperti ular air tidak pandai mematuk dan bisa. Ia akan bertindak agresif, yakni menggigit jika hendak melepas diri. Saya melompat pun kerana geli pegang ular. Sebab itu saya seperti dirasuk polong, melompat sambil menjerit hingga hampir tersungkur.

Nasib baik saya sedar. Kalaulah masih tidur dan ular itu memasuki lubang hidung atau mulut saya macam mana? Kalau dapat keluarkan walaupun terpaksa berlari keliling kampung tidak jadi masalah. Yang membimbangkan jika masuk jauh ke dalam rongga tubuh. Hospitallah jawabnya…

Bercakap mengenai ular, teringat sewaktu darjah empat di Sekolah Kebangsaan Teroi. Arwah ayah berniaga di kantin sekolah berkenaan. Ketika itu hanya saya seorang anak mereka dan ayah ambil keputusan untuk tinggal di kantin. Rumah yang hanya suku kilometer dari sekolah di Jalan Yan di Kampung Batas Ubi dibiarkan kosong. Pulang melihat sekali sekala bila waktu cuti sekolah.

Setiap petang saya bermain di padang sekolah tinggi dengan pelajar-pelajar sesi petang sebelum mereka pulang. Sekolah tinggi bukan bermakna sekolah menengah atau seumpamanya, tetapi keadaan sekolah kayu itu bertiang batu setinggi setengah meter. Berbanding unit satu lagi didirikan terus atas tanah berlantai simen.

Ketika seronok bermain, tiba-tiba salah seorang telah melempar seekor ular minyak. Saya sendiri tidak tahu dari mana datangnya ular itu. Yang pasti bila seseorang melempar kepada rakan, masing-masing berebut untuk mengambil ular mati itu. Siapa dapat, giliran dia pula melempar kepada rakan lain.

Sudahnya menjadi satu permainan berebut ular. Seorang demi seorang menyertainya sehingga jatuh berguling atas padang rumput. Masing-masing sudah tidak takut mahupun geli lagi dengan ular. Beberapa pelajar wanita pun ikut serta berebut sambil menjerit seronok.

Saya yang memerhati sahaja mula seronok dengan gelagat rakan-rakan. Perlahan-lahan melangkah masuk ke arah kumpulan. Tiba-tiba ular itu jatuh betul-betul di hadapan saya. Spontan saya memegang ekor ular sebesar ibu jari itu lalu baling ke arah rakan.

Hendak jadikan cerita, ular itu tersangkut pada leher rakan. Dia melolong seperti dirasuk hantu sambil merentap ular lebih kurang dua kaki yang terbelit di lehernya itu. Kawan-kawan pula tidak seorang pun menolongnya.

Dapat juga dia merungkai belitan ular yang sudah lembik itu. Namun mukanya toreh tak berdarah. Pucat lesi. Bukan takut tetapi kerana terlalu geli. Namun berusaha tersenyum juga setelah rakan-rakan mentertawakannya.

Pada saya rasa bersalah pun ada. Namun tidak sampai hati hendak mohon maaf. Lagipun, bimbang pula kalau saya minta maaf, sudah tentu dia tahu saya yang melempar ular itu kepadanya. Daripada tidak seorang pun perasan, ada baiknya ambil keputusan buat-buat tidak tahu. Lagipun, tidaklah mendatangkan sebarang bahaya. Sekadar geli-geleman bila terbelit di leher sahaja.

Kejadian ular terbelit di leher itu menjadi nostalgia amat mendalam. Setiap kali melihat pelajar sekolah rendah berlari-lari di padang, pasti saya teringat peristiwa itu. Begitu juga jika ada yang memegang ular, ingatan pada budak terbelit ular di leher itu pasti bermain difikiran saya.

Sayang sekali tidak terfikir langsung untuk mengenali dia lebih dekat selepas peristiwa itu. Saya juga tidak kenal siapa saudara mara termasuk ayah dan ibunya. Kalau kenal, setelah masing-masing dewasa , sekurang-kurangnya dapat juga berjumpa sekaligus menceritakan kisah-kisah silam.

Antara sebab sewaktu kejadian, saya dalam darjah empat, dia mungkin baru darjah dua. Berlainan kelas dan usia antara punca saya tidak ambil pusing langsung tentang dirinya. Setelah dewasa barulah terfikir kalaulah antara kami dapat kongsi peristiwa itu, alangkah seronoknya!

Wednesday, November 25, 2015

PULAU LAGENDA INI

Berada di pulau lagenda ini
tidaklah seindah yang digambarkan
malahan lelaki ini
kadangkala kehilangan arah
dan jadilah lelaki ini seorang perindu
siang mengharap layanan mesra mu
malam ketagih harum tubuh mu.

Sebenarnya lelaki itu adalah suami mu
dan kau wanita adalah isteri ku
tentunya pada waktu-waktu tertentu
setelah berada dikejauhan
kita saling memerlukan
menyerah malu
di kamar peraduan
dan kita hanyut hingga ke pelabuhan.

Isteri ku,
kau bukan sekadar teman sebaringan
pun bukan untuk melahirkan zuriat
malah kau adalah serikandi
sukar bagiku mencari ganti
kerana kau lebih memahami
suka duka suami mu ini.

Isteri ku,
himbaukan kecurangan
lontarkan keresahan
benamkan tangisan
dan, bila tangkai hati dicuit curiga
jangan mudah memendam rasa
pun jangan cepat buruk sangka
selagi kita bergelar manusia
tidak dapat menolak takdir-Nya
pasrahkan diri di sejadah
agar hilang resah gelisah.

Di sini sememangnya ada warisan Mahsuri
keayuannya memikat
kalau iman tidak kuat
sudah lama terjerat.

A. N. Hamiosma
Kelana Mas Langkawi
1996

Majalah NOVEL Bil 1. 1997

Tuesday, November 17, 2015

Dhabsinai


Rahsia kehebatan DHAB terletak pada dua pundi hitam lemak dalam perutnya, diproses menjadikan minyak urutan urat saraf, termasuk digunakan untuk kekuatan tenaga alat sulit lelaki khasnya aliran saraf zakar.
Manakala organ hempedu, hati daging dan tulang diasingkan dan dijemur kering kemudian dikisar halus dan diproses sebagai kapsul bagi mengubati pelbagai penyakit.


Melalui testimoni pengguna Kapsul Dhabsinai terbukti berkesan untuk:-
- Mengurangkan lemak kolestrol.
- Melancarkan darah.
- Membuang angin kotor.
- Menghilangkan letih lesu.
- Asid plak dinding saluran darah.
- Menguatkan urat saraf pinggang.
- Lebih stamina tenaga lelaki/wanita.
- Mengurangkan tindak balas alahan sinus (resdung).
- Kulit gatal.
- Masalah darah.
- Kebas-kebas.
- Menjaga kecantikan dalam tubuh.
- Memastikan tubuh kekal sihat.
Menghindari penyakit-penyakit kronik
- Kencing manis.
- Darah tinggi.
- Jantung.

Dari Abdullah Ibnu Abbas r.a. berkata, "Saya dan Khalid bin Walid bersama Rasulullah s.a.w masuk ke rumah Maimunah lalu dihidangkan Dhab yang dibakar dan Rasulullah s.a.w menjangkaukan tangannya ke situ. Seorang wanita di rumah Maimunah berkata:

"Khabarkanlah kepada Rasulullah s.a.w apa yang hendak dimakannya itu".

Setelah diberitahu Rasulullah s.a.w mengangkat tangannya kembali. Saya bertanya haramkah dhab itu ya Rasulullah?

Baginda menjawab: "Tidak! Tetapi ia tiada di negeri kaum ku sebab itu aku tidak menyukainya.

Kata Khalid: "Lalu saya ambil dan saya makan sedang Rasulullah s.a.w melihat."